Pages

Thursday, August 12, 2010

Amir dan 1 Ramadhan

Assalamualaikum wbt

Ramadhan Kareem...




CERITA 1:

POCOYO cuma satu rancangan kartun 3D di TV3 yang menarik dan comel..
Bila Pocoyo senyum, macam tak nampak mata..



Sama macam Amir..



17 Julai 2010

Perjalanan balik ke kampus kali ini panjang dan agak meletihkan kerana singgah ke KL sekejap untuk ke Zaaba. Setibanya di Medan Gopeng, escort dan bodyguard sekalian masih belum sampai lagi...tapi senyuman Amir buat saya pandang ke arahnya dua kali...
[dan kemudian banyak-banyak kali]

Walaupun dalam ribaan ibunya, Amir tak takut orang..mudah saja dia tersenyum...matanya macam mata Pocoyo tersenyum..nampak gigi dua batang baru nak tumbuh, dengan pipi yang sangat tembam...adorable...subhanallah


Tak jadi saya nak ke arah kedai, terus duduk di kerusi belakang Amir dan ibunya. Kerana Amir, saya berborak-borak dengan ibunya,
[dan tahu namanya Amir]. Baby 9 bulan tu tak banyak kerenah walaupun sudah lama di ribaan ibunya yang hampir menjejak usia 40 tahun. Di usia baby yang baru mula nak menapak, biasanya jarang mahu duduk diam.


Bunyi bising dan hangat di stesen bas tak mengganggu Amir..dia ralit bermain kunci di tangan ibunya..Sekali diagah ibunya, dia ketawa senang hati..


"Sejuk hati tengok dia," kata ibu Amir.'Mana taknya, kak, saya tengok pun rasa sejuk hati,' hati saya berkata.

"Doktor dengan nurse pun nak ambil dia dulu," si ibu bercerita pengalaman selepas bersalinkan Amir."Ada Cina nak bayar beribu-ribu untuk dapatkan dia," si ibu terus bercerita sambil memandang buah hati kesayangannya. Memang kalau kata Amir tu anak cina pun orang percaya. Boleh masuk Pa&Ma. Bagi sejuta pun, si ibu dan sang ayah tak akan bagi kepada orang lain.
Si ibu dan Amir sedang menunggu sang ayah yang bekerja di stesen bas. Dari kisah Amir, sehingga kisah silam rumahtangga si ibu, dia bercerita kepada saya. Terasa seperti tidak wajar untuk tahu, tapi sudah diceritakan..saya memasang telinga memberi perhatian..Walaupun sekali sekala perhatian itu beralih kepada Amir yang sungguh comel dan gembira.
"Akak bukan orang sini, akak orang Johor. Keluarga pun tiada, adik beradik pun tiada kat sini," si ibu seolah mengadu nasib. Seronok bertemu orang senegeri agaknya, mudah dia bercerita pengalaman dan kisah hidupnya.

"Masa mengandung Amir, akak rasa tiap-tiap hari akak menangis. Lepas kemas rumah dan siap-siap masak semua, akak suka terperap dalam bilik, solat, mengaji. Masa nak bersalin, sekejap je. Masa sakit akak cakap dengan dia, 'Mak sakit ni, janganlah seksa mak. Kalau anak soleh keluarlah.' Sungguhlah, tak lama selepas itu, Amir pun lahir dengan selamat.

Kalau sekarang ni pun akak menangis depan Amir, dia gelak dan pegang dahi akak. Agaknya dia nak cakap, 'Sudahla tu, ma.' Kalau akak merajuk dengan dia, dia jerit, 'Ma! Ma!' sambil tarik-tarik."

"Nak jaga dia ni yang paling senang. Kalau akak nak buat kerja di dapur, letak dalam kerusi baby, suruh dia duduk diam-diam. Mak nak buat kerja. Dia pun duduk tengok tv,"
si ibu bercerita bahagia tentang Amir nan seorang.


Mendengarkan kisah hidupya dulu hingga sekarang, ternyata Allah Maha Adil.. Ini merupakan perkahwinannya yang kedua, tetapi yang kelima buat suaminya. Amir adalah anak ke 13 untuk suaminya. Perkahwinannya yang pertama runtuh selepas mendapat tahu adiknya yang dijaga selepas didera adik iparnya [suami adiknya] mempunyai hubungan sulit dengan bekas suaminya [masih lagi suaminya ketika itu] sendiri. Anak-anaknya di Johor seramai 4-5 orang dijaga oleh makciknya yang tidak memiliki anak. Sekali-sekala dia mengirim berita kepada anak-anak yang dirindui. Ternyata perkahwinannya ini pun tidaklah seindah yang disangka. Masih ada ujian yang menimpa...

Walau ujian-ujian yang menimpa si ibu ibarat cerita-cerita sedih di novel mahupun cerpen, tapi Allah hadiahkan sesuatu yang sangat berharga untuk dia yang tak didapati pada kebanyakan orang yang lain.

Seusia 9 bulan pun, Amir sudah faham dan merasai keperitan-keperitan si ibu. Bahkan sudah pun menjadi mangsa buli abang dan kakak tirinya [muka dengan tangannya pernah kena conteng dengan adik beradik tirinya]. Tapi, Allah campakkan rasa bahagia di hati-hati mereka. Melihatkan gelagat Amir, sesiapa pun pasti terhibur. Terasa lupa kepenatan tadi...


Semoga menjadi anak soleh, penyejuk mata.


****************************************

CERITA 2

12 Ogos 2010

1 Ramadhan, cuaca terik dirasai memandangkan ku mula meninggalkan bilik sejak tengahari, untuk perhentian-perhentian yang pelbagai..

Pulang dari bazar Ramadhan yang sendat dengan orang, kami singgah di Rahmat, membeli keperluan..
Jam menunjukkan sudah lebih kurang pukul 7.00 mlm..waktu berbuka hampir tiba..kami tersenyum mengenangkan destinasi perjalanan hari ini akan tamat sebaik sahaja tiba di kampus..maka tidaklah kami menunggu lama masuknya waktu berbuka..

Sebaik melepasi traffic light di simpang 4 Taman Maju menghala ke kampus, terlihat seorang wanita mengendong bayi dan memimpin seorang anak kecil menuju ke arah yang sama..

Hati mula pelik, di tepi highway, di waktu begini..bukannya ada rumah di kawasan berhampiran..
Kami berhenti, menyapa kakak tersebut.

"Nak ke mana, kak? Nak kami tumpangkan?" manalah tahu sedang menunggu suami...

Terus wanita tersebut menangis tersedu-sedu...Kami terkesima..Sah, something really goes wrong somewhere...

"Akak kena pukul dengan suami. Akak tak tahan dah. Dah tiga tahun dah," kelihatan muka akak tersebut bengkak..sehinggakan butir katanya pun ada yang tak jelas..

"Masuk kak, biar kami hantarkan," terkedu...Dengar sendu si ibu sambil memangku anak-anak yang tak faham apa yang berlaku...Asalnya kakak tersebut mahu kami hantarkan ke rumah ibunya di Tronoh, tapi kemudiannya dia meminta kami singgah ke rumah kakak iparnya [kakak suaminya] untuk melihat kalau-kalau si suami yang 'berbudi bahasa amalan mulia' tersebut ada di sana. Tiada.

"Suami akak memang ada sakit jiwa sikit. Kena ambil ubat. Tak boleh tertekan. Kerana nak buang kobis busuk je, terus dia angin sampai jadi macam ni."

"Sabarlah kak," kami cuba menenangkan. "Akak puasa?"

"Puasa. Kita jaga anak, kemas rumah, puasa pun tak ada marah-marah. Akak tak mahu duduk dengan dia lagi. Biarlah akak jaga anak-anak," setiap bait jawapannya diiringi tangisan...

"Kalau akak cerita dengan mak akak pun, dia marah akak juga. Akak kahwin ni pilihan mak akak. Akak tak bantah pun walaupun akak ada pilihan sendiri. Ingatkan pilihan mak ni baik, rupanya jadi macam ni."

"Masa kahwin dulu, tak tahu ke suami akak sakit?" terasa ingin tahu pula.

"Dah pilihan mak, dik." Bertambah-tambah terkedu. Hanya mampu minta dia bersabar. Tabah sungguh. Tiba-tiba dia menghulur tangan kanannya dari belakang. Terganggu seketika pemanduan ketika itu. Apa yang cuba ditunjuk akak ni.

"Tengok ni, jari akak pun sampai patah dibuatnya," tergamam lagi....Panas hati. Kami memintanya he hospital atau klinik, tapi dia enggan.

"Macam mana suami akak pukul?" "Dengan tangan, jari akak ni dia pijak. Pernah juga pisau sampai ke leher."

'Tak boleh jadi ni,' hati berbisik...

Sedang kami menghala ke Tronoh, akak tersebut meminta tolong kami menghantarnya ke rumah seorang pakcik dan makcik di Belanja. Dia dan suami memang kenal keluarga yang baik tersebut, bahkan mereka pernah saling bertandang ke rumah masing-masing. Tak putus-putus dia meminta maaf kerana menyusahkan. Tapi bagaimana kami mampu meninggalkan dia menangis sendirian di waktu orang lain sedang berpusu-pusu berbuka puasa 1 Ramadhan di rumah.

Si kecil Zaid [baby] mula merengek. Kami singgah sebentar di rumah akak tersebut untuk mengambil keperluan anak-anak kecil tersebut, setelah memastikan rumah tersebut kosong dan suaminya tiada di rumah. Sudah terbayang juga buah-buah silat yang semakin berkarat yang akan dikeluarkan andai kata perkara tak diingini terjadi. Bahkan sudah terfikir orang-orang yang nak dihubungi sebagai bodyguard jika tiba-tiba suami akak tersebut muncul dan membuat haru.

Sekadar gambar hiasan

Berbuka kami di dalam kereta sementara tiba di daerah yang dituju..Setibanya di rumah yang berkenaan, akak tersebut meluru masuk. Diluahkan segala yang terbuku. Pakcik tersebut menggeleng kepala.... Selesai berurusan, kami meminta diri...

Sepanjang perjalanan pulang, yang semakin gelap, kami masih berbincang akan cerita tersebut...
Semoga apa yang kami lakukan ini bermanfaat... masih rasa gagal menjadi konsultan yang baik, sebab saya sendiri tak jelas apa langkah seterusnya jika hal sedemikian berlaku..
Seolah-olah drama tv3 berlaku depan mata...

**********************************


p/s: Wahai suami, isterimu adalah amanah!!
Kasihan pada anak-anak yang menjadi mangsa..


6 comments:

Anonymous said...

17 September 2010? Macam salah tarikh je kak...hehe

Norzila Noh said...

eh...btul jgk ea..

ni la namanya futuristic leadership, visionary people...

dOtZ aL-BanGi said...

sepatutnye name tajuk posting amir dan zaid.....

Norzila Noh said...

ada lagi sorang, zaidi [abg zaid]

Al-Farashah said...

Akhirnya tercapai jugak hajat nk blogkan pengalaman-pengalaman awak nih~ mabruk2

Bukan mudah bernafas dalam jiwa hamba. Smg menjadi iktibar utk semua.

Norzila Noh said...

insyaAllah

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.." Al-Baqarah:286