Pages

Monday, February 20, 2012

Drama Pukul 7


Assalamualaikum wbt

Beberapa hari lepas sampai di rumah ketika hari hampir maghrib… lately ni memang rajin benar balik sedikit lewat daripada biasa (sedikit??).. mengejarkan due date analysis demi analysis. (Owh, dunia…)

Berehat seketika di depan tv, sempat saya menonton beberapa babak siri Akasia kat TV (yang selalu disiar time-time maghrib tu)..tak ingat pula apa tajuknya… Seorang budak perempuan menangis dan meraung di atas katil dalam wad, mintakan seorang perempuan muda carikan ibunya. Dia ingin benar bertemu ibunya. Entah apelah yang terjadi sampaikan budak perempuan itu berada dalam wad.

Watak ibunya pula dimainkan oleh Khairiah (saya suka juga dia berlakon, realistik). Bila sudah berjumpa,  ibunya tak punya sebarang expression melihat anaknya tiba. Budak perempuan itu pula muncul dengan raungan, pelukan dan ciuman di depan ibunya. Ibunya pun ada dalam wad. Ibunya cuma terkebil-kebil, dengan muka pelik dan keliru. Sesekali cuba menolak anaknya itu dari terus mencium dan memeluknya.
Beberapa watak tambahan di sekeliling menambah perisa.

“Tu anak kamu,” lebih kurang la dialognya dan pelakon tambahan. Mereka pun sama sedih dan sebak melihatkan ‘drama- dalam-drama’ dua beranak tu.  Dalam fikiran ni dah berputar-putar segala macam assumption (sangkaan). Entah-entah dua beranak ni accident, lepas tu mak dia hilang ingatan, lupa yang budak perempuan tu anak dia.

Pernah dalam episod sebelum ni, saya nampak 2 watak anak beranak ini di dilakonkan sangat mesra dan ceria sekali. Anak perempuan tu sebenarnya sakit jantung, mereka ni orang susah. Tapi kesusahan tu tak mengurangkan kasih sayang antara mereka. Walaupun ibu penat balik bekerja (ayahnya tak ada rasanya), tetapi tetap gembira melayan keletah anaknya. Walaupun makanan tengah hari itu sangatlah simplenya, tapi tetap diraikan dan disyukuri. Si ibu tak kekok menyuap anaknya yang sudah besar tu.. (There are something that money can’t buy).  Memang patutlah budak perempuan tu meraung-raung bila ibunya tak beri respon dan reaksi padanya. Selama ni ibu penyayangnya itu memang tak lepas perhatian padanya. 


*********************************************************
Bayangkan situasi yang lebih kurang sama berlaku pada kita pula. Ibu bapa yang amat kita sayang, suatu ketika itu tidak mahu memandang kita pun… tak mahu bercakap dengan kita,…bahkan tak mahu lagi mengaku kita anaknya.. haaaaa~… ataupun mungkin ibu ayah kita sudah tiada lagi di dunia ini. Tak boleh pun untuk kita yang sangat ingin untuk memanggil panggilan keramat yang menenangkan itu “Mak!”, “Abah!” Bukankah tiada suatu pun di dunia ini yang dapat menggantikannya.


Di saat hati yang sangat berkehendak untuk suatu tempat berkongsi rasa dan meluah perasaan tetapi ianya tak dapat dipenuhi, sudah pasti perasaan membuak-buak itu tidak reda. Pada siapa lagi hati sang anak ini ingin meluahkan, ingin berkongsi dan ingin mencurah??

Bila muncul semula abah dan mak di depan mata…..T_T, “MAK!”, dan panggilan itu bersahut kembali, “YA!” walaupun dengan muka selamba tanpa menoleh kita.. Seolah-olah ku menang dan membeli seantero dunia.. “Tak ada apa2^_^!” Sebenarnya di dalam hati cuma ini dengarkan suara mak lagi. Dan ketawa abah.



*********************************************************
Itukan senario yang mudah dibayangkan berlaku, bila ibu bapa si anak yang telah lama menghilang atau bepergian muncul semula, atau pun ibu bapa yang baru lepas merajuk.

Tapi tempat Tuhan pula bagaimana?? Bagaimana kalau sehari, atau seminggu, atau sebulan…. Selamanya kamu tak mungkin lagi akan mampu menyebut kalimah itu, “ALLAH!” atau “YA RABBI (Ya Tuhanku)!”

Macam mana kalau sehari ini Allah tahan kita dari sebut namaNya…. Pada siapa hati ini nak mengadu… pada siapa untuk meminta, untuk mengatakan syukur, untuk memuji bila kegembiraan, untuk menangis bila diuji musibah, pada siapa untuk berserah dan bertawakal, untuk jadi tempat bergantung, tempat memohon pertolongan, permohonan demi permohonan saban hari yang kadang-kadang kita sampai sudah terlupa doa-doa kita yang sebelum ini….


Walaupun kita punyai seisi dunia, samakah dengan keindahan rasa berTuhan itu??

Tapi, keindahan itu hanya akan benar-benar dirasai selepas terjawabnya persoalan ini… Di mana Tuhan di hati kita selama ini?? Ighfirli Ya Allah T_T....


 p/s: Ya Tuhan, jadikanlah kami sebagai hamba yang sentiasa merasai dekat dan pengawasanMu...~_~Aminn..

3 comments:

Fatihah said...

"Dan apabila mata IBUmu sudah tertutup, maka hilanglah satu keberkatan di sisi Allah, iaitu DOA SEORANG IBU.."

Norzila Noh said...
This comment has been removed by the author.
Norzila Noh said...

hargailah org2 di sekeliling kita, atau apa2 yang kita mampu lakukan.... sebelum mereka semua sudah tiada, atau kita sudah tak berpeluang melakukan apa2 lagi=)