Pages

Thursday, October 15, 2009

Bila Cawan Berbicara

Assalamualaikum wbt..

Sedang mencari-cari bahan bacaan tambahan di ofis..
terjumpa artikel simple lagi menarik=)

Sharing buat teman-teman...


********************


Sepasang datuk dan nenek pergi belanja di sebuah kedai cenderamata untuk mencari hadiah buat cucu mereka. Kemudian mata mereka tertuju kepada cawan yang cantik. "Lihat cawan itu," kata si nenek kepada suaminya. "Kau betul, inilah cangkir tercantk yang pernah aku lihat," ujar si datuk.


Pada ketika mereka mendekati cawan itu, tiba-tiba cankgir yang dimaksud berbicara, "Terima kasih untuk perhatian anda, perlu diketahui bahawa aku dulunya tidak cantik. Sebelum menjadi cawan yang dikagumi, aku hanyalah selonggok tanah liat yang tidak berguna. Namun suatu hari ada seorang penjunan dengan tangan kotor melempar aku ke sebuah roda berputar.

Kemudia ia mulai memutar-mutar aku hingga aku merasa pening. Stop! Stop! Aku berteriak. Tetapi orang itu berkata,'Belum!'
Lalu ia mulai menyodok dan meninju aku berulang-ulang. Stop! Stop! teriakku lagi. Tapi orang ini masih saja meninjuku, tanpa menghiraukan teriakanku. Bahkan lebih buruk lagi ia memasukkan aku ke dalam api. Panas! Panas! Teriakku dengan kuat. Stop! Cukup! Teriakku lagi. Tapi orang ini berkata,'Belum!'

Akhirnya ia mengangkat aku dari api itu dan membiarkan aku sampai sejuk.
Aku fikir, selesailah penderitaanku. Oh ternyata belum. Setelah sejuk aku diberikan kepada seorang wanita muda dan ia mulai mewarnai aku. Asapnya begitu memualkan. Stop! Stop! Aku berteriak. Wanita itu berkata,'Belum!'.

Lalu ia memberikan aku kepada seorang lelaki dan ia memasukkan aku sekali lagi ke api yang lebih panas dari sebelumnya. Tolong! Hentikan Penyiksaan ini! Sambil menangis aku berteriak sekuat-kuatnya. Tapi orang itu tidak peduli dengan teriakkanku. Ia terus membakarku.
Setelah puas "menyiksaku", kini aku dibiarkan sejuk.

Setelah benar-benar sejuk seorang wanita cantik mengangkatku dan menempatkan aku dekat kaca. Aku melihat diriku. Aku terkejut sekali. Aku hampir tidak percaya, kerana di hadapanku berdiri sebuah cawan yang begitu cantik.

Semua kesakitan dan penderitaanku yang lalu menjadi sirna tatkala kulihat diriku".
Datuk dan nenek itu terdian membisu. Lalu diceritakan kisah itu kepada cucunya.

Pengajaran:

Seperti inilah kehidupan membentuk kita. Dalam perjalanan hidup akan banyak kita temui keadaan yang tidak menyenangkan, sakit, penuh penderitaan, dan banyak air mata. Tetapi inilah satu-satunya cara untuk mengubah kita supaya menjadi 'cantik'.


Jangan lupa bahawa cubaan yang kita alami tidak akan melebihi kekuatan kita. Ertinya tidak ada alasan untuk tergoda dan jatuh dalam dosa apabila anda sedang menghadapi ujian hidup, jangan kecil hati, kerana Tuhan sedang membentuk anda.

Bentukan-bentukan ini memang menyakitkan tetapi setelah semua proses itu selesai, anda akan melihat betapa cantiknya Tuhan membentuk anda untuk kehidupan yang lebih baik dan bermakna di hari kemudian dan hari pembalasan (akhirat).


*******************************************

Kita bertanya : Kenapa aku diuji?

Al-Quran menjawab : Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan kami telah beriman,sedangkan mereka tidak diuji?Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka,maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar,dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta.
Surah al-Ankabut ayat 2-3 -

Ada yang diuji dengan keluarga,
ada yang diuji dengan kesihatan,
kewangan, agama, anak2, pengajian,
pembelajaran, pekerjaan, kehidupan dan bla bla yg lain..


lalu ujian yg bagaimana yg kita hadapi?? dan apakah makna ujian pada kita??

apa erti ujian dan nikmat bagi kita?

sedang nikmat itu adalah ujian…

sedang ujian itu adalah nikmat..

bergembiralah menyambut ujian
sepertimana kita suka pada nikmat..
maka siapalah kita untuk membezakan ujian dan nikmat..

sedangkan keduanya dari DIA…

yang MAHA PENYAYANG dan lagi MAHA MENGETAHUI…

*************************************

Kita bertanya : Kenapa ujian seberat ini?


al-Quran menjawab : Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.
Surah al-Baqarah ayat 286 -

Lalu kenapa kita masih juga berkeluh kesah..
meratap sedih.. menangis meraung..
memekik2
sedangkan semua ujian itu sudah sememangnya insyallah kita mampu menghadapi dan menanganinya dengan baik..
mungkin boleh untuk menangis seketika bagi meluahkan rasa yg memberat dijiwa,
tapi bukan untuk selamanya.. mesti berpada2..

kerna kadang2 ada yang terlalu ego
terlalu tabah untuk tidak melepaskan dengan tangisan
lalu menyebabkan jiwa semakin merusuh..

Menangislah …

Kadang manusia terlalu sombong tuk menangis

Lalu untuk apa air mata telah dicipta
Bukan hanya bahagia yang ada di dunia.



********************

Kita bertanya : Aku tak tahan!


al-Quran menjawab : .... dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum yang kafir. Surah Yusuf ayat 12

*********************


Kita bertanya : Sampai bila kita akan merana begini?


al-Quran menjawab : Kerana seseungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.
Surah al-Insyirah ayat 5-6

Bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu,
yang menciptakan segalanya,

yang menimpakan ujian,

yang menjadikan sakit hatimu,

yang membuatkan keinginanmu terhalang,
serta menyusahkan hidupmu…

Pasti akan damailah hatimu,
kerana,

masakan ALLAH sengaja mentakdirkan,

segalanya untuk sesuatu yang sia-sia…

Bukan ALLAH tidak tahu deritanya hidupmu,

retaknya hatimu,

tapi mungkin itulah yang DIA mahu,
kerana,
DIA tahu hati yang sebeginilah,
yang selalunya lebih lunak
dan mudah untuk dekat dan akrab denganNYA..

******************************

p/s: Teman-teman, beradalah di belakangku ketika kata-kataku ini diuji...Hasbunallah wani'malwakil

2 comments:

miley1488 said...

A good post. I liked it.
Resveratrol

Resveratrol

Red Wine

Norzila Noh said...

insyaAllah

tu pun hasil penulisan insan2 terpilih jgak..cuma dikongsikan di sini..semoga bermanfaat